Sunday, 21 October 2018

Kemenag Ajak Mahasiswa Bidikmisi Menjadi Aktivis

Semarang—Kementerian Agama melalui Direktorat Pendidikan Tinggi Keagamaan Islam Ditjen Pendidikan terus memacu mahasiswa miskin dan berprestasi (Bidikmisi) untuk aktiv dalam berbagai organisasi kemahasiswaan.

Hal itu disampaikan Ruchman Basori Kepala Seksi Kemahasiswaan Kemenag RI saat berkunjung menemui calon penerima beasiswa Bidikmisi pada Fakultas Agama Islam (FAI) Universitas Wahid Hasyim Semarang, Sabtu (20/10) di ruang Dekanat.
Mahasiswa mendengarkan penjelasan Ruchman Basori Kepala Seksi Kemahasiswaan Kemenag RI

“Menjadi aktivis mahasiswa sangat penting di tengah masalah yang kian komplek, agar kalian bisa berlatih leadership, mengelola organisasi dan melatih kepekaan sosial”, kata Aktivis Mahasiswa ’98 ini.

Dihadapan belasan mahasiswa calon penerima Beasiswa Bidikmisi FAI Unwahas Ruchman berharap agar tidak hanya kuliah saja, tetapi memanfaatkannya dengan aktivitas keilmuan, pengabdian masyarakat dan berlatih meneliti.

Selain menyampaikan program Bidikmisi, Alumni IAIN Walisongo juga memaparkan pelbagai bantuan kemahasiswaan yang lain, diantaranya Beasiswa Afirmasi Pendidikan Tinggi Keagamaan Islam (Adiktis) Daerah 3T, bantuan tahfidz Al Quran, bantuan prestasi akademik, bantuan pemagangan mahasiswa dan bantuan lembaga kemahasiswaan.

Nur Kholid Dekan FAI Unwahas menyampaikan rasa bangga dan terimakasih kepada Kementerian Agama yang telah memberikan Beasiswa Bidikmisi dalam tiga tahun terakhir. “Amanah ini akan kami kelola dengan baik, semoga makin banyak anak-anak bangsa mengenyam pendidikan tinggi dengan beasiswa bidikmisi dari Kementerian Agama”, kata Kholid.

Kementerian Agama telah memberikan Beasiswa Bidikmisi dari tahun 2011-2018 berjumlah 32.000 dengan perincian mahasiswa PTKIN (UIN, IAIN dan STAIN) berjumlah 30.180 orang dan PTKIS sejumlah 1.820 orang. Mahasiswa Bidikmisi untuk mhasiswa PTKIS baru dimulai pada tahun 2015. Tahun 2015:220 orang, 2016: 500 orang, 2017: 500 orang dan Tahun 2018:600 orang. Mereka mendapatkan beasiswa full studi selama 4 tahun.

Walau belum sesuai dengan harapan publik PTKI, tetapi setidaknya telah membuktikan bahwa negara hadir untuk kalangan yang kurang mampu untuk kuliah di PTKI. Lemah ekonomi, lemah akses, lemah modal yg menyebabkan mereka tidak mampu studi menjadi sarjana.

Pada tahun anggaran 2018 Kemenag akan menyalurkan Bidikmisi di 60 PTKI se-Indonesia dengan total jumlah mahasiswa 600 orang. FAI Unwahas tengah menunjukan prestasi dalam mengelola program ini. (RB)

0 comments